Selamat Datang di Website Kecamatan IV Koto
Selasa, 24 Oktober 2017 - 3 Safar 1439 H

Herman, SE

Camat IV Koto

Kata Sambutan  Profil

Alamat Kontak :

-

(0752)

kec_4koto@agamkab.go.id

Profil Daerah
Sejarah Nagari

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Guguak Tabek Sarojo.

 

Banyaknya jumlah orang yang pindah dari pariangan Padang Panjang ke Luhak Agam terdiri dari empat rombongan. Dalam tambo yang berasal dari pariangan padang Panjang Nagari nan Ampek tersebut adalah :

1.    Lambah, Panampuang, Biaro Balai Gurah

2.    Guguak Tabek Sarojo, Sianok, Koto Gadang

3.    Sariak, Sungai Puar, Batagak, Batu Palano

4.    Kurai, Banuhampu, Canduang, Koto Laweh

Mengenai rombongan Guguak Tabek Sarojo yang empat buah kaum berangkat dari Padang Panjang melalui perbukitan Gunung Singgalang akhirnya rombongan sampai di Padang Kudo yaitu Rombongan Tabek Sarojo bermukim disana, rombongan selanjutnya meneruskan perjalanan sampai di Sungai Tanang sekarang yaitu Rombongan Koto Gadang dan bermukim pula disana dan Rombongan Guguak IV Suku terus ke Kalampaian dan Tabek Cu dan bermukim pula disana. Rombongan Tabek Sarojo dan Sianok mempunyai enam suku dan rombongan Guguak dan Koto Gadang sama-sama empat suku. Rombongan Koto Gadang menurut keterangan dari orang tua-tua pindah mencari tempat yang baru yaitu ditempat yang ada sekarang. Rombangan Guguak sebahagian pindah ke Guguak Randah dan ke Guguak Tinggi, sebahagian masih ada yang tinggal di Kalampain dan Tabek Cu. Dan ada pula yang menyebar ke daerah Cingkaring, Parabek dan Sariak. Daerah Pakan Sinayan sekarang semulanya dikuasai oleh orang Guguak, setelah terjadi perebutan daerah tempat tinggal antar Nagari akhirnya Guguak Dapat bertahan di Guguak yang sekarang ini.

Mengenai Tabek Sarojo menerut penuturan orang tua kita yang terdahulu setelah bermukim di Padang Kudo karena daerah dilereng-lereng Bukit akhirnya menurun kebawah ke daerah Banuhampu sekarang.  Karena  Nagari – Nagari waktu itu didesak untuk mencari tanah tempat tinggal, maka terjadilah perperangan kecil antar Nagari, sehingga Tabek Sarojo terpaksa meninggalkan daerah tersebut dan pindah ketempat yang sekarang.

Menurut penuturan orang tua kita terdahulu sewaktu perperangan antar Nagari sedang menjadi-jadi,di Tabek Sarojo ada seorang Penghulu yang bergelar Datuak Palindih dari Pasukuan Sikumbang datang minta bantuan kepada KOmpeni Belanda yang berada di Pulau Cingkuak Padang Pariaman untuk mengamankan supaya peperangan tersebut dapat berhenti. Kejadian tersebut sebelum adanya Perang Padri. Usaha beliau berhasil dan akhirnya gelar beliau diganti namanya dengan Datuak Rajo Agam. Sejalan dengan itu ada pula seorang warga Guguak ampek suku dari Pasukuan Caniago Datuak Parpatiah, karena dia seorang yang jagok pernah dibawa oleh Kompeni Belanda ke Pariaman untuk mengamankan Perampok, nama beliau dikenal dengan sebutan Inyiak Bauk. Datuak Palindih yang diberi gelar Datuak Rajo Agam adalah orang tua yang berenam di Tabek Sarojo. Antara Tabek Sarojo dan Guguak IV suku adalah dua buah Nagari sesuai yang terdapat dalam Tambo yaitu, Guguak, Tabek Sarojo, Sianok dan Koto Gadang. Semenjak pemerintahan Kolonial Belanda dua Nagari tersebut disatukan yang dinamakan Nagari Guguak Tabek Sarojo sampai saat sekarang ini yang tidak dapat dipisah-pisahkan lagi. Sebelah  Utara adalah Tabek Sarojo dan sebelah Selatan adalah VI suku yaitu Tabek Sarojo juga. Guguak IV Suku terletak ditengah-tengah yaitu disebelah selatan dinamakan Pemandian Kudo Balang dan sebelah utara dinamakan Galanggang si Patuang nan Ampek suku adalah Guguak Randah dan Guguak Tinggi.

Yang pertama datang ke Kalampaian dan Tabek Cu ke Guguak IV Suku adalah empat macam suku yaitu :

1.    Suku Guci

2.    Suku Sikumbang

3.    Suku Pisang

4.    Suku Caniago

Ke empat suku tersebut mengambil lokasi tempat tinggal pada dua tempat yaitu Guguak Randah dan Guguak Tinggi yang ada sekarang.

Suku Guci Datuak Marajo bermukim di Guguak Randah

Suku Sikumbang Datuak Panduko Basa bermukim di Guguak Randah

Suku Pisang Datuak Rajo Nan Garang bermukim di Guguak Randah

Suku Caniago Datuak Nan Gadang bermukim di Guguak Randah

Berikutnya :

Suku Guci Datuak Rang Kayo Mulia bermukim di Guguak Tinggi

Suku Sikumbang Datuak Tantejo Maharajo bermukim di Guguak Tinggi

Suku Pisang Datuak Rajo Ampek Suku bermukim di Guguak Tinggi

Suku Caniago Datuak Cindo. Mangkuto bermukim di Guguak Tinggi

Berikutnya yang menyusul dari Kalampaian untuk bermukim di Guguak IV Suku adalah terdiri dari suku yang disebutkan berikut ini :

1.    Suku Koto dipimpin oleh Datuak Marajo

2.    Suku Koto dipimpin oleh Datuak Maka

3.    Suku Sikumbang dipimpin oleh Datuak Sulu Balang

4.    Suku Sikumbang dipimpin oleh Datuak Basa

5.    Suku Guci dipimpin oleh Datuak Rajo Endah

6.    Suku Tanjuang dipimpin oleh Datuak Manindih

7.    Suku Tanjuang dipimpin oleh Datuak G. Rajo

8.    Suku Pili dipimpin oleh Datuak Sinaro

9.    Suku Malayu dipimpin oleh Datuak Tan Bagindo

10. Suku Pisang dipimpin oleh Datuak Sati

11. Suku Pisang dipimpin oleh Datuak Rajo Api

12. Suku Caniago dipimpin oleh Datuak Parpatiah

Penghulu tersebut disebut penghulu / Urang nan duo baleh

Untuk mencari kepemimpinan dalam Nagari maka diadakan musyawarah bersama anatara urang nan duo baleh jo urang nan barampek yang hasil musyawarah melahirkan keputusan bahwa urang nan barampek yaitu ampek di Guguak Randah dan ampek di Guguak Tinggi selain selaku orang tua ,beliau-beliau juga Pengulu Pucuak dalam Nagari.

Urang nan duo baleh bertugas membuat undang-undang,nagari,peraturan yang berkaitan dengan adat nan diadatkan,adat nan teradat,dan adat istiadat.Khusus yang berhubungan dengan tanah,andaikata terjadi sengketa tanah,penyelesaiannya diserahkan kepada orang tua nan barampek atau Pengulu Pucuak.

Mengenai masalah tanah,selain dari urang nan barampek,ada juga suku lain yang banyak mempunyai tanah masa itu.Setelah itu Pengulu Pucuak menganjurkan kepada penduduk untuk merambah atau manaruko tanah yang belum digarap supaya dapat dijadikan sawah dan ladang untuk menambah penghasilan.

Dimasa itu ada pasukuan yang giat dan rajin untuk marambah dan manuko tanah yang masih semak ,rimbo belukar dan tanah yang bancah.Orang-orang yang rajin dari pasukuan yang ada pada masa itu,karena mereka rajin berusaha untuk manarah dan manaruko tanah untuk dijadikan sawah dan ladang,maka banyak lah mereka memiliki tanah untuk ladang dan persawahan,dan bagi mereka yang pemalas,tentulah mereka hanya memiliki tanah sekedar perumahan dan perkarangan disekeliling perumahannya saja.Hal ini disebabkan pada masa itu anggota keluarganya belum banyak atau belum berkembang dan juga disebabkan karena anggota keluarganya masih sedikit,mereka malas untuk mencari tanah sebagai tambahan selain dari yang telah dikuasainya.

Disamping itu,pasukuan yang datang kemudian yang semula mereka berada di daerah lain,dan ingin bergabung kembali dengan saudaranya yang telah dahulu bertempat tinggal di Guguak Tabek Sarojo,orang ini tidak banyak memiliki tanah,karena mereka ini pindah menemui kaumnya atau pasukuannya di Guguak Tabek Sarojo ini,kebanyakan tanah yang dijadikan mereka perumahan adalah pemberian dari kaumnya yang telah terdahulu datang ke Guguak Tabek Sarojo ini.

Ada pula sebahagian orang yang pindah ke daerah lain,tanah yang menjadi hak miliknya diserahkan kepada pendatang yang baru dengan cara Hibah,dan ada pula yang menggati kerugian.

Ada pula orang yang datang dari tempat lain ke Guguak Tabek Sarojo ini tidak satu kaum,Cuma karena sukunya sama,dan mendapat kepada suku yang ada/suku yang sama,orang tersebut supaya dijadikan kemenakannya oleh mamak yang didapatinya,diterima dengan baik,dan dijadikan Kemenakannya,dalam istilah adat dinamakan :

Tabang manumpu, hinggok mancakam,karano alah manjadi anak kamanakan paghulu mambari pusako tinggi, tanah dan sawah yang cukup satu tahun. Berikutnya anak buah yang menjadi anak kemenakan menurut ketentuan ( Maisi adat ka Pangulu, manuang limbago ka Nagari dengan raso penuh kesadaran ). Pepatah adat mengatakan Bagantuang tinggi Bakalikan dalam Bapauik jo balantak Bakuruang bakunci makan katapak tangan manyasok kaujuang kuku. Itulah yang dinamokan ( Kamanakan Batali Adat ) dan dinamakan ( Kemenkan Batali Darah ). Yaitu kadatangan pangulu, tabang satumpu, hinggok sacakam dengan, dengan kemenakan artinya : Penghulu basamo dengan kemenakan samo dating, dalam adat dikatakan ( Samo naik jo Galombang samo turun jo kapecong ) kedatangannya serentak dan akhirnya berkembang biak. Anak nagaria lain nan dijadikan anak kemenakan oleh penghulu dinamokan anak batali aia. Samaso dulu sebelum adanya pemeriantahan seperti sekarang ini Undang Nagari telah ada, Dasar Undang-undang Nagari, Gurindam Minang mengatakan

 Sigadih mangarek kuku, pangarek pisau siraut,

Labiah pangarek batang tuo, nan tuo ambiak kalantai Nagari,

Maampek suku, suku ampek babuah parut

Kampuang dibari banatuo, rumah dibari batungganai.

Setiap kampuang ado nan tuo yang bakarajo samo dengan urang nan tigo jenis yaitu : Niniak Pandai, Alim Ulama dan Cadiak Pandai mangadokan musyawarah untuk mangatur Nagari baik dibidang Adat nan diadatkan, Adat nan Taradat ataupun Adat Istiadat. Dibidang Sosil dan kemasyarakatan dan lain-lain yang berkaitan dengan kesejhateraan Kampung dan Nagari itulah Dasar Undang-undang Nagari. Kampuang diberi Manantuo ( Ketua ) yang terdiri dari Peghulu Pucuk, Penghulu Pucuak ditiap-tiap rumah di beri Patungganai. Itulah Dasar Undang-undang Nagari menurut Cupak sapanjang Batuang, Adat sapanjang Jalan.

Selanjutnya di Tabek Sarojo ado pulo urang tuo nan baranam yang mempunyai Enam Pasukuan:

 

Nama pemangku adat atau gelar sako di tabek sarojo ado pulo urang tuo nan baranam, yang mempunyai enam pasukuan yang terdiri dari :

  1. Pasukuan Selayan             dengan kepala suku           ……..........Dt. Panduko Sinaro
  2. Pasukuan pisang                dengan kepala suku …….........Dt. Marajo
  3. Pasukuan Caniago             dengan kepala suku           ……..........Dt. Rajo Api
  4. Pasukuan Koto                    dengan kepala suku           ……..........Dt. Galagah
  5. Pasukuan Pebada              dengan kepala suku           ……..........Dt. Rangkayo Basa
  6. Pasukuan Sikumbang       dengan kepala suku           …………..                                                     .Dt.Palindih/ R.Agam

 

Ditambah pulo dengan penghulu andiko / urang basa

  1. Pasukuan salayan dengan kepala suku           ……..........      Dt. Nan Labiah
  2. Pasukuan salayan dengan kepala suku           ……..........      Dt. Indo Marajo
  3. Pasukuan Pisang    dengan kepala suku ……………...Dt. Maka
  4. Pasukuan Pisang    dengn kepala suku ……..........      Dt. Maninjun
  5. Pasukuan Pisang    dengan kepala suku           ……..........      Dt. Nan Labiah
  6. Pasukuan Pisang    dengan kepala suku….................  Dt. Maka
  7. Pasukuan Pili           dengan kepala suku           ……..........      Dt. Sinaro Basa
  8. Pasukuan Pili           dengan kepala suku           ……..........      Dt. Tan Malano

 

Di Guguak IV SUKU Urang Basa

1.   Dt. Panduko Sinaro        ………………………………….            Suku Caniago

2.   Dt. Sinaro Kayo             ………………………………….              Suku Guci

3.   Dt. Batuah                      ………………………………….              Suku Sikumbang

4.   Dt. Bungsu                     ………………………………….              Suku Sikumbang

5.   Dt. Bandaro                   ………………………………….               Suku Sikumbang

6.   Dt. Palimo                      ………………………………….              Suku Sikumbang

7.   Dt. Putiah                       ………………………………….              Suku Koto

8.   Dt. Rajo Malano             ..………………………………..              Suku Koto

9.   Dt. Sati                           ………………………………….  Suku Koto

    10.   Dt. Tumanggung            ………………………………….            Suku Koto

    11.   Dt. Maruhun                  ………………………………….              Suku Koto

    12.   Dt. Bagindo                    ………………………………….              Suku Tanjuang

    13.   Dt. Bagindo                    ………………………………….             Suku Sikumbang

    14.   Dt. R. Malintang            ………………………………….              Suku Koto

    15.   Dt. Mangkudun              ………………………………….             Suku Pisang

    16.   Dt. Bareno                      ………………………………….             Suku Caniago

    17.   Dt. Bajanggut                 …………………………………..            Suku Jambak

    18.   Dt. Batudung                           …………………………………. …           Suku Guci

    19.   Dt. Majo Kayo              ……………………………………..           Suku Pisang

    20.   Dt. Palindih                  …………………………………. …           Suku Sikumbang

 

Jadi jumlah kesemuanya Panghulu di Nagari Guguak Tabek Sarojo sebanyak 54 orang terdiri dari penghulu pucuak Nan Duo Baleh, Nan Baranam dan Penghulu Andiko / Urang basa.

            Sebelum guguak IV Suku disatukan dengan Tabek Sarojo , Guguak kedatangan tamu dari pariangan Padang Panjang, yaitu Rajo yang bakuaso pada waktu itu , tempat pertemuan tersebut di Guguak IV Suku yang di namokan Padang Rajo, urang nan IV Kaum hadir ditempat itu dan mengadakan pertemuan dari Rajo yang datang dari pariangan Padang Panjang tersebut.

            Sehubungan kedatangan Rajo ke Guguak tersebut, kemudian disebutkan orang Guguak Tepatan Rajo.

            Dan setelah Guguak IV Suku di satukan dengan Tabek Sarojo, barulah Guguak Tabek Sarojo, kedua Nagari itu dinamakan sampai sekarang. Kemudian setelah Nagari itu disatukan, nampaknya pertambah penduduk makin pesat, berusahalah sebagian warga untuk mencari tempat baru, untuk memcari tempat berusaho terutama di bidang pertanian.

            Maka mulailah perpindahan penduduk, dari guguak tabek sarojo ke daerah lain seperti ke daerah pahambatan malalak dan sungai landia, lawang tigo balai bahkan sampai ke Maninjau dan akhirnya memasuki daerah Pariaman sekarang.

            Perpindahan  perkembangan penduduk dari guguak tabek sarojo, ke Daerah Pariaman tersebut, yang paling banyak adalah ke Nagari Kapalo Koto yang ada sekarang, kalau tidak ada pemindahan penduduk ini Guguak Tabek Sarojo akan kesulitan, baik itu dari tanah untuk perumah dan untuk sawah ladang yang merupakan mata pencarian penduduk.

            Selanjutnya selain Penghulu-penghulu yang tersebut diatas ada lagi tambahan , yang dinamakan Urang Basa yang ada di Guguak IV Suku.

1. Dt. Panduko Sinaro……………….……………                       Suku  Caniago

2. Dt. Bareno ………………....……………………                        Suku  Caniago

3. Dt. Rajo Malintang………………...……………                       Suku  Koto

4. Dt. Putiah…………………...……………………                       Suku  Koto

5. Dt. R. Malano……………………………………                       Suku  Koto

6. Dt. Tumangguang………………….……………                      Suku  Koto

7. Dt. Sati……………………….……………………                      Suku  Koto

8. Dt. Maruhun ………………..……………………                      Suku  Koto

9. Dt. Batuah ……………….…………………..                 Suku  Sikumbang

          10. Dt. Bungsu…………………….……………                  Suku  Sikumbang

          11. Dt. Palindih…………………….……………                 Suku  Sikumbang

          12. Dt. Bandaro……………………  ……………                Suku  Sikumbang

          13. Dt. Palimo……………………………………                 Suku  Sikumbang

          14. Dt. Bagindo……………………. .……………               Suku  Sikumbang

          15. Dt. Sinaro Kayo………...……………………                Suku Guci

          16. Dt. Batuduang………………… .……………               Suku  Guci

          17. Dt. Bagindo ……………….…....……………                Suku  Tanjuang

          18. Dt. Bajanggut………………………………..                 Suku  Jambak

          19. Dt. Mangkudun………………………………                Suku  Pisang

          20. Dt. Majo Kayo……………….……………….                 Suku  Pisang

 

            Tambahan di Tabek Sarojo

            1. Dt. Maka                            ……………                            Suku  Pisang

            2. Dt. Maninjun                    ……………                            Suku  Pisang

            3. Dt. Nan Labiah                 ……………                            Suku  Pisang

            4. Dt. M a k a                         ……………                            Suku  Pisang

            5. Dt. Nan Labiah                 ……………                            Suku  Salayan

            6. Dt. Indo Marajo                 ……………                            Suku  Salayan

            7. Dt. Sinaro Basa                ……………                            Suku  Pili

            8. Dt. Tan Malano                ……………                            Suku  Pili

Jumlah Suku di Guguak Tabek Sarojo berjumlah 10 ( Sepuluh Macam ) dan jumlah perghulu terdiri dari Urang Tuo Nan Barampek dan Urang Tuo Nan Baranam serta Urang Basa, kesemuanya berjumlah 54 ( Lima Puluh Empat Penghulu ).

            Pada masa yang silam  banyak diantara anggota-anggota Pasukuan di Nagari Guguak Tabek Sarojo yang pindah mencari pemukiman baru, selain di daerah IV Koto sekarang, juga di luar IV Koto sampai ke Lawang, Maninjau dan yang terbanyak adalah di daerah Pariaman sekarang, yang dinamakan daerah Rantau Nagari Kapalo Koto di Kabupaten Padang Pariaman, warganya berasal dari Guguak Tabek Sarojo yang sampai sekarang tetap menjalin hubungan kekeluargaan.

SISTIM ADAT YANG BERLAKU DI GUGUAK TABEK SAROJO

 

  1. Sistim Koto Piliang di bidang sako dan pusako seperti papatah :

Biriak – biriak tabang kasamak, dari samak hinggok ka halang, dihalaman makan padi. Dari niniak turun kamamak, dari mamak turun kamanakan, dikamanakan nan tampak sarupo kini.

  1. Sistim Budi Caniago di bidang musyawarah dan mufakat seperti :

Balai – balai adat nan duduak samo randah tagak samo tinggi, begitu juga menyelesaikan masalah yang timbul dikaum dan masyarakat.

 

Jadi kami memakai sistim Pisang sikalek – kalek hutan, pisang timabu banyak gatah nyo. Koto Piliang bukan, Budi Caniago bukan, samo dipakai kaduonyo.

 

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Koto Gadang.

 

Nagari yang mula – mula di Minangkabau ialah Pariangan Padang Panjang. kemudian Ninik Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih nan Sabatang, menyuruh untuk mendirikan nagari – nagari baru kian kemari di seluruh alam Minangkabau. Kemudian penduduk Pariangan Padang Panjang berpencar keberbagai tempat dan melahirkan  nagari - nagari Bungo Setangkai, Limo Kaum, Tanjung Sungayang.

Ketiga Nagari tersebut  dikatakan Nagari Tuo karena terjadinya paling dahulu sesudah Nagari Pariangan Padang Panjang. Semakin lama penduduk makin berkembang dan tanah tanah yang ada tidak mencukupi lagi untuk dikerjakan, sehingga mereka kembali berpencar mencari tempat lain yang lebih baik untuk dijadikan sawah dan ladang. Dalam perjalanan tersebut 2 orang penghulu pergi ke Sianok, 12 orang Penghulu dan 4 orang tua yang sama pangkatnya dengan Penghulu pergi ke Tabek Sarojo dan 24 Penghulu tetap tinggal di Koto. Karena Penghulu yang tinggal jumlahnya terbanyak maka tempat itu dinamakan KOTO GADANG.

     Historis Ringkas Berdirinya Nagari Sianok VI Suku.

Nagari  Sianok Anam Suku bermula dari kedatangan masyarakat dari berbagai tempat antara lain dari Pariangan (Nagari tertua), Pagaruyung, Limo Kaum mengelilingi gunung merapi terus ke Lasi Balai Gurah dan Pasia Ampek Angkek dan sampai Kurai Banuhampu memasuki Bukittinggi dan sampai di perkampungan Sianok. Nagari Sianok Anam Suku sudah ada semenjak kira-kira abad XVI masehi. Perjalanan nagari silih berganti dari pasca kerajaan Minangkabau terus masa penjajahan Belanda dan Jepang. Pemerintahan Nagari Sianok Anam Suku berjalan sesuai dengan penguasa yang ada pada jaman kerajaan, penjajahan terus pada masa kemerdekaan dan orde lama serta orde baru. Pada masa orde baru terjadi perubahan pemerintahan kepada bentuk desa sesuai dengan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1979. Nagari Sianok Anam Suku terbagi kepada tiga desa yaitu Sianok, Lambah dan Jambak. Pada tahun 1999 terjadi lagi perubahan dengan adanya Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 sehingga disikapi dengan Peraturan Daerah Propinsi Sumatera Barat Nomor 9 Tahun 2000 dan Peraturan Daerah Kabupaten Agam Nomor 31 Tahun 2001 sehingga Pemerintahan Desa kembali ke Pemerintahan Nagari.

Pemerintah Nagari Sianok Anam Suku mengikuti Peraturan Daerah Propinsi Sumatera Barat Nomor 9 Tahun 2000 tentang Pokok-pokok Pemerintahan Nagari serta Peraturan Daerah Kabupaten Agam Nomor 31 Tahun 2001 tentang Pemerintahan Nagari. Dan dinyatakan pada tanggal 08 November 2001 di Sungai Batang Maninjau bahwa Nagari Sianok Anam Suku termasuk kepada 72 Nagari di Kabupaten Agam. Sekarang Pemerintah Nagari Sianok Anam Suku sudah dua kali mengadakan pemilihan walinagari defenitif yaitu periode 2005-2010 dan periode 2010-2016 dengan mengikuti Peraturan Daerah Kabupaten Agam Nomor 13 Tahun 2007.

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Koto Tuo.

 

Menurut penuturan para tetua, dahulu kala + 350 tahun yang lalu, di kaki gunung Singgalang terdapat sebuah daerah yang bernama ”taratak caruak banda kubang”, disitu bermukimlah tiga keluarga yang berprofesi sebagai petani. Hasil panen mereka tersebut dibawa ke Pakan Tanang yang sekarang ini kita kenal dengfan sebutan Sungai Tanang. Dari hasil tersebut didirikanlah bangunan-bangunan baru berbentuk rumah gadang bagonjong dan rumah baanjuang (Pakai Bomah).

Kemudian datanglah pendatang baruyang berasal dari Pandai Sikek dan Sariak Sungai Pua merambah dan menetap di sekitar lokasi Caruak Banda Kubang, setelah terlebih dahulu mendapat izin dari yang terdahulu tinggal di Taratak tersebut. Mereka itu datang karena sangat tertarik oleh hasil panen yang dijual di Pakan Aia Tanang. Tanpa disadari areal ini mulai sempit dan oleh yang merasa mampu, ditambahlah ”panaruko”  baru di lahan baru sebelah keatas. Didaerah tersebut bermukim 7 kepala keluarga dengan anggota keluarga sekitar 25 orang. Mereka berkepandaian sebagai tukang kayu, ”urang parimbo” dan ada juga Malin. Dengan bertambahnya keturunan dan meningkatnya taraf hidup, maka mereka mendirikan Surau dan Balai-balai. Pertambahan penduduk di Caruak Banda Kubang banyak berdatangan dari Banuhampu, Sungai Pua dan Pandai Sikek, merupakan kaum pasukuan Koto, Piliang Laweh dan Sikumbang. Mereka menetap arah ke bawah dari Taratak Caruak yang bernama Lurah. Disana mereka mengerjakan ibadah menurut imam / angku yang mereka ikuti.

Dengan telah semakin ramainya penduduk di sekitar daerah ini, maka timbulah keinginan mereka untuk mendirikan sebuah Nagari.

Pada hari yang telah ditentukan, seluruh pemuka Niniak Mamamk, Alim Ulama, Rang Tuo sarato Anak Mudo serta Bundo Kanduang, bermusyawarah mencari ”rundiang nan saiyo, kato samufakaik” untuk mencari siapa yang akan diangkat menjadi pimpinan Wali Koto Tuo di Nagari. Dalam mufakat tersebut sepakati bahwa yang akan menjadi pimpinan diantara mereka diangkat dari dalam pasukuan Koto, dengan alasan bahwa berdasarkan kepada kaum yang pertama datang menempati, ”mahuni jo marancang lateh tanah satumpak, mato aia nan mambusek ka banda buatan”. Pada rundingan tersebut juga disepakati gadang balega mengangkat pimpinan baru menurut suku yang ada pada saat itu ( Koto, Pili, Sikumbang dan Caniago ). Taratak tempat Wali Koto memerintah ditetapkan di Dusun sebelah matahari terbit dengan nama Kapalo Koto. Batas himbauan serta seruan ke ”ikua koto”. Konon menurut cerita dari para tetua.

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Balingka.

Balingka adalah satu negeri pergunungan yang terletak di lereng Gunung Singgalang dan dilingkungi oleh bukit barisan yang membujur dari Barat, membelintang di Selatan sampai di Timur.

Hawanya dingin seolah-olah Zwinerland Van Minangkabau dan Iklimnya yang ketinggian menimbulkan semangat perantauan bagi Penduduknya yang senantiasa dihibur, dijanjikan oleh nyanyian dendang air Sungai dari Singgalang yang hendak merantau turun kelaut.

Dihati Rakyatnya tertanam semangat cinta pada Negeri dengan sesubur-suburnya, sebagai bawaan romantis alamnya yang dingin dan tenang, kecintaan mereka tertambat antara bukit barisan dan Singgalang, walau sejauh-jauh merantau, namun jiwa mereka terpikat pada Negerinya.

Tabiat Perantauanlah agaknya yang memaksa Penduduknya tidak senang berdiam diri untuk menciptakan kemajuan yang selaras dengan Zaman; mereka dapat pengalaman dari tepian dan lubuk yang telah dijenguknya buat menjadi teladan bagi kejajaan Negeri itu.

BALINGKA asalnya terdri dari Tiga jorong ( Kampung) yaitu KOTO HILALANG, PAHAMBATAN, dan SUBARANG SIANOK.

Pada tahun 1908 nama BALINGKA belum lagi dikenal sebagai nama Negeri, karena Penghulu Kepala, masih dua Orang : 1 buat Koto Hilalang dan 1 lagi buat Pahambatan dan Subarang Sianok.

Koto Hilalang diperintahi oleh Engku Dt. Panghulu Kayo Suku Koto, Pahambatan dan Subarang Sianok dikepalai oleh Engku Dt. Gampo Alam Suku Sikumbang.

Tetapi dalam Tahun 1908 ini sesudah bertahun-tahun lamanya memerintah, Kepala Negeri Koto Hilalang Engku Dt. Panghulu Kayo berpulang Kerahmatullah. Buat sementara jabatan ini diwakili oleh Penghulu Suku Engku Dt. Saripado Suku Caniago. Pada Tahun 1909, barulah dapat angkatan baru dan pilihan jatuh kepada Engku Dt. Pamuncak Marajo Suku Koto. Jabatan ini tidak lama dipikulnya, karena pada tahun 1910 beliau mangkat pula dan Penghulu Suku mewakilinya kembali.

Yang boleh menjadi catatan sejak tahun 1908 itu, ialah: anak Negeri telah mulai membayar belasting pada Pemerintahan, di SIMPANG telah lama berdiri Volkschool untuk mencerdaskan anak Negeri.

Pada Bulan November tahun 1912, barulah Penghulu Kepala Koto Hilalang dipilih kembali ; generasi baru tercabut, pilihan jatuh kepada Engku Dt. MARUHUN KAYO Suku Caniago.

Dia bukan seorang Intelek, hanya pemuda keluaran sekolah biasa, tapi Tuhan telah mengkurniakan kepadanya semangat keperwiraan untuk menimbulkan masyarakat baru dilereng Pergunungan itu.

Pada Bulan Maret 1914, Engku dt. Gampo Alam Penghulu Kepala Pahambatan dan Subarang berhenti dengan mendapat Pensiun dan gantinya tidak dipilih lagi, Cuma ditanam saja Engku Dt. Maruhun Kayo menjadi Wakil Penghulu kapala Pahambatan dan Subarang itu sampai Juni 1915.

Karena perubahan baru, maka dalam Juni 1915 Engku Dt. Maruhun Kayo berhenti dengan hormat dari menjabat Penghulu Kepala di koto Hilalang dan dari mewakili Penghulu Kepala di Koto Hilalang dan dari mewakili Penghulu Kepala di Pahambatan dan Subarang.

Tetapi dalam Bulan Juni itu juga Engku Dt. Maruhun Kayo diserahi menjadi wakil Penghulu Kepala Kedua Negeri itu, dengan besluit Tuan Luhak Agam sampai tahun 1916.

Dan pada tahun 1916, terjadilah satu kerapatan di kantor KAN yang dihadiri oleh Penghulu –Penghulu Koto Hilalang, Pahambatan dan Subarang Sianok.

Dalam Kerapatan itu diputuskanlah, bahwa kerena ketiga Negeri itu, mempunyai asal yang satu dan adat yang satu, maka Kerapatan setuju melebur Negeri ini menjadi satu. Dan sebagai kepala Negerinya ditetapkan  Engku Dt. Maruhun Kayo dengan gaji 150 sebulan yang diambilkan dari Kas Nageri Balingka.

Diwaktu persatuan telah tercipta, Penghulu-penghulu bertikai laham mencari nama yang akan dipakai menjadi nama Persatuan.

Kata Orang Koto Hilalang: Negerinyalah yang asal, karena Koto Hilalanglah yang mula-mula dipancang oleh Nenek Moyang ketika mereka datang dari Pagar Ruyung.

Dekat Pakan Selasa di Koto Tuo sekarang, disitulah dibuat mereka Perhentian baru mereka terus ke Koto Hilalang. Dari situ baru pindah ke Pahambatan. Demikianlah Koto Hilalang lebih tua dari Pahambatan, karena itu patutlah dia diambil nama Persatuan.

Tetapi Niniak Mamak Pahambatan membantah keterangan ini, mereka berpendapat Bahasa Pahambatan lebih tua dari Koto Hilalang, karena Nenek Moyang dahulu datang dari sebelah Barat yaitu: Maninjau, Malalak, Pariaman dan lain-lain. Tentu saja mereka ke Pahambaan lebih dahulu, maka sampai ke Koto Hilalang. Jadi patutlah dia dijadikan nama Persatuan, karena dia yang paling tua.

Dalam pertikaian faham ini, timbulah pikiran oleh beberapa Orang Niniak Mamak untuk mencari perdamaian dengan menolak Kedua usul itu dan memajukan nama baru yaitu BALINGKA, nama satu tempat yang terletak sebelah Timur Negeri itu.

Perselisihan yang diketakuti itu, menjadi tenang dan diam semua anak Negeri telah bersuka raja dengan menamai Negerinya BALINGKA.

Sebagai simbol Persatuan, maka ditengah-tengah Negerii itu, diantara Sungai Ngalau dan Sungai Mata Air Pensi didirikanlah sebuah Kantor tempat Niniak Mamak, Cerdik Pandai bermusyawarah bertimbang pikiran memperhitungkan Negerinya.

Begitulah Fajar persatuan telah menyinsing di Balingka, Rakyatnya yang dahulu merasa jarak satu sama lain, bertikai dan berlainan faham setiap hari, sekarang mereka telah mulai bergerak untuk menciptakan persatuan, mulanya perasaan ini masih samar-samar gelap, hilang-hilang timbul antara ada dengan tiada. Rasa perpecahanlebih mendalam dari rasa persatuan, ibarat buah kepala di tengah Lautan, terapung dan terbenam, terapung dinaikan oleh Ombak, tenggelam bila ombak telah meninggalkannya. Demikianlah tamsil perasaan pada masa itu.

Perasaan yang timbul tenggelam pada masa itu makin lama makin menepi mendarat dihati mereka, hingga dia dapat berurat berakar. Pemilihan Kepala Negeri ( Dt. Maruhun Kayo) adalah pada tempatnya benar.

Dalam tahun 1916 itu juga dia telah mulai bekerja mendirikan Mesjid di koto Hilalang, sebagai menyambung kerja Engku Dt. Pamuncak Marajo yang telah membuka Mesjid itu, tapi Beliau telah meninggal sebelum Mesjid itu ditegakkan kembali.

Demikianlah Cita-cita itu terbengkalai sampai pada tahun 1916, dan dengan Inisiatif Engku Dt. Maruhun Kayo cs dapatlah diganti dengan tembok yang maha indah.

Cara Pemerintahannya selain dari mendekati Kaum Agama, buat mempertinggi faham keislaman, Juga Beliau berusaha dengan sekuat tenaga, untuk membasmi keganasan orang-orang preman yang sangat merusakkan pergaulan hidup dewasa itu.

Sebagai taktik, lebih dahulu Beliau mempergauli Kepala-kepala Preman itu, agar mudah bagi beliau melakukan tangan besi kepada siapa-siapa yang mengganas dinegeri itu.

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Sungai Landia.

Nama Nagari Sungai Landia berasal dari dua suku kata yaitu Sungai dan Landia. Nama ini timbul karena dahulu dikarenakan oleh terjadinya perpindahan penduduk untuk mencari lahan pemukiman dan pertanian baru yang dilakukan oleh warga Sianok, Guguak Tabek Sarojo, Koto Gadang, Koto Tuo, Balingka dan Koto Panjang. Dalam perjalanan mereka membuka lahan baru tersebut mereka lebih dominan memcari kawasan ditepi sungai yang memudahkan mereka untuk mengambil air. Pada waktu itu, disepanjang sungai dekat mereka bermukim banyak ditumbuhi sejenis kayu-kayuan yang bernama landia. Jadi untuk menamai tempat pemukiman mereka yang baru itu disepakatilah dengan nama “ Sungai Landia”.

 

Masyarakat Nagari Sungai Landia berasal dari beberapa daerah (Nagari) yang disebut dengan “balahan” antara lain :

 

1.       Suku Caniago berasal dari nagari Sianok dengan Penghulu Suku Datuak Bandaro.

2.       Suku Sikumbang berasal dari nagari Balingka dengan Penghulu Suku Datuak Rajo Gampo Alam.

3.       Suku Selayan berasa dari nagari Gg. Tb. Sarojo dengan Penghulu Suku Datuak Panduko Sinaro.

4.       Suku Pili / Guci berasal dari nagari Koto Gadang dengan Penghulu Suku Datuak Maharajo.

5.       Suku Tanjunag berasa dari nagari Koto Tuo dengan Penghulu Suku Datuak Malano

6.       Suku Koto berasl nagari Koto Panjang dengan Penghulu Suku Datuak Tamangguang.

 

Dalam bidang Pemerintahan semenjak  dahulu sampai sekarang Nagari Sungai Landia telah dipimpin oleh beberapa orang Wali Nagari atau istilah tempo dulu disebut Angku Palo dengan ranji dibawah ini :

 

1.             Inyiak Datuak Aji  Suku Sikumbang                                   1917 s/d 1922

2.             Inyiak Datuak Panduku Sinaro  Suku Selayan               1922 s/d 1927

3.             Angku Palo Bolak Suku Caniago                                         1927 s/d 1930

4.             Datuak Muncak Suku Guci ( Pejabat )                             1930 s/d 1932

5.             Datuak Malano Basa ( Tanjuang )                                      1932 s/d 1945

6.             Burhan Sutan Batuah Suku Caniago                                 1945 s/d 1948

7.             Sutan Mangkuto Suku Caniago                                          1948 s/d 1950

8.             Jamaludin Sutan Diateh Suku Caniago                             1950 s/d 1952

9.             Burhan Sutan Batuah Suku Caniago                                 1952 s/d 1959

10.         Udin Sutan Tumangguang Suku Sikumbang                  1959 s/d 1962

11.         Rasyidin Kamil SM, Suku Selayan                                       1962 s/d 1965

12.         Z. Datuak Gampo Alam Suku Sikumbang                       1965 s/d 1968

13.         Daud Datuak Sampono Labiah  Caniago                          1968 s/d 1969

14.         Ilyas Sutan Parpatiah Suku Caniago                                  1969 s/d 1972

15.         Usman B Suku Sikumbang ( Pejabat )                              1972 s/d 1973

16.         Samsir Datuak Panduko Sinaro ( Selayan )                     1973 s/d 1978

17.         Usman B Suku Sikumbang                                                    1978 s/d 1979

18.         Dari Tahun 1979 s/d 2001 nagari Sungai Landia terbagi menjadi dua                           Desa  yaitu  Desa  Ranah  dan  Desa  Ateh  Baruah.

19.         Zarkani St Rj. Mudo ( Pejabat ) Suku Caniago               2001 s/d 2002

20.         Drs. Taslim Sutan Rajo Adin Suku Sikumbang               2002 s/d 2007

21.         Refli Suhemi Suku Sikumbang                                            2007 s/d sekarang

Historis Ringkas Berdirinya Nagari Koto Panjang.

 Pada tahun 1600-an terjadilah perpindahan penduduk dari Nagari Sianok VI Suku ( 6 Suku ) dan Koto Gadang ( 4 Suku ) ke arah barat (Koto Panjang sekarang). Perpindahan penduduk tersebut dilakukan untuk  mencari lahan baru sebagai tempat bermukim dan bertani yang dilakukan secara berkelompok-kelompok dan tidak serentak sehingga menimbulkan perkampungan- perkampungan baru, namun belum menjadi nagari. Sebab untuk menjadi sebuah nagari harus melalui proses dari Taratak menjadi Dusun, dari Dusun menjadi Koto dan setelah tercapai pendudukan yang sekurang-kurangnya empat suku adat , Koto menjadi Nagari.

Penduduk yang berpindah dari Sianok VI Suku inilah yang kemudian mendirikan Nagari Koto Panjang sekarang. Namun penduduk Koto Panjang yang ada sekarang ini bukan saja berasal dari Sianok VI Suku, tapi ada juga yang berasal dari Balingka dan Sungai Landia.

Pada tahun 1625 M dengan kesepakatan Angku Lareh Koto Gadang dengan para ninik mamak nan 49 yaitu 25 di Sungai Jariang dan 24 di Kampuang Pisang ( Pahambek berasal dari Kampuang pisang ), diadakan rapat untuk menamai Nagari. Dikarenakan pada waktu itu jalan utama di Kecamatan IV Koto yang terpanjang melewati Nagari ( + 5 KM )ini maka disepakati untuk menamai daerah ini dengan nama ”Koto Panjang”.